Imam Sholat Yang Ideal

MediaMuslim.InfoSesungguhnya imam shalat mempunyai keutamaan dan tempat yang agung dalam Islam, terutama dalam pembinaan umat. Untuk itu Islam telah meletakkan syarat-syarat dan beberapa sifat yang harus dipenuhi oleh seorang imam sebelum ia memimpin umat dalam shalat. Diantara dalil yang menjelaskan keutamaan imam ialah sabda Rasululloh sholallahu ‘alaihi wa sallam yang artinya: “Apabila telah datang waktu shalat agar ber’adzan salah satu dari kamu dan agar menjadi imam yang paling besar (tua) dari kamu”. (HR. Al-Bukhari) Beliau ucapkan agar yang menjadi imam diantara mereka yang paling tua, karena rata-rata hafalan dan pengetahu-an para sahabat pada waktu itu sama, dan ini merupakan dalil yang jelas dari keutamaan imam. Dalil kedua yaitu hadits yang diriwayatkan oleh Uqbah bin Amir Aljuhani, dia telah mendengar Rasululloh sholallahu ‘alaihi wa sallam bersabda yang artinya: “Barangsiapa mengimami suatu kaum, maka apabila sempurna (meng-imami shalat), maka baginya pahala sempurna shalat, begitu juga bagi makmum, namun jika ia (imam) tidak menyempurnakan maka bagi makmum pahala yang sempurna (shalatnya sah), tetapi atas imam itu dosa”. (HR. Imam Ahmad). Dan masih banyak hadits-hadits shahih yang menjelaskan keutamaan imam.

Yang Berhak Menjadi Imam

Banyak hadits shahih yang menjelaskan kepada kita siapa yang berhak menjadi imam, memimpin shalat kaum muslimin, diantaranya hadits berikut ini: “Apabila mereka tiga orang, agar memimpin salah satu dari mereka (dalam shalat) dan yang paling berhak dari mereka untuk memimpin yaitu yang paling banyak hafalannya dari mereka.” (HR. Muslim). Dan dalam hadits lain dari Abu Mas’ud Al-Anshari dijelaskan bahwa Rasululloh sholallahu ‘alaihi wa sallam bersabda yang artinya: “Orang yang paling pandai membaca Al-Qur’an yang akan menjadi imam kaumnya. Bila kepandaian mereka dalam baca Al-Qur’an sama maka yang paling mengerti tentang sunnah. Bila pengertian mereka tentang sunnah sama maka yang paling dahulu hijrah. Bila waktu berhijrah bersamaan maka yang paling dahulu masuk Islam.” Dan dalam riwayat lain: “Yang paling tua.” (HR. Al- Bukhari)

Dari hadits di atas dapat kita ambil pelajaran bahwa yang paling berhak menjadi imam ialah orang yang paling banyak hafalan Al-Qur’annya dan mengetahui hukum-hukum syar’i dan memahaminya terutama dalam masalah thoharoh dan shalat. Karena kalau kita mau menoleh ke zaman sahabat Nabi, mereka mempelajari Al- Qur’an mulai dari cara membaca yang benar dan mempelajari ilmu serta mengamalkan-nya, maka terkumpul pada diri mereka ilmu dan amal perbuatan tidak hanya cukup menghafalkan saja seperti yang terjadi pada zaman kita sekarang ini, berapa banyak orang yang hafal Al-Qur’an mantap bacaannya dan bagus suaranya, akan tetapi tidak benar dan tak faham hukum-hukum tentang shalatnya dan tidak lurus aqidahnya.

Selanjutnya apabila dalam hafalan sama maka diantara mereka mana yang paling mengerti tentang sunnah, maka apabila sama pengetahuannya tentang sunnah dan tidak ada hijrah maka baru diambil dari mereka yang paling tua.Jadi, seorang imam diangkat bukan karena jabatannya di masyarakat yang tinggi atau terpandang. Dan seorang imam itu tidak harus keturunan Ulama’ atau orang yang paling dekat dengan masjid, akan tetapi seorang imam diangkat karena kecakapannya dalam agama, agar dapat membawa kebaikan-kebaikan pada umat di dunia sampai di akhirat.

Sifat-Sifat Imam

Sesungguhnya imam masjid/mushalla mempunyai pangkat yang besar dan tempat yang tinggi dalam masyarakat Islam. Bukti dari itu semua bahwasanya imam pertama bagi kaum muslimin yaitu Rasululloh sholallahu ‘alaihi wa sallam sebagai qudwah dan hakim yang adil, panglima yang pemberani, seorang guru dan khatib. Untuk itu seorang imam masjid yang dipilih mestinya memiliki sifat-sifat yang menjadi keharusan baginya, agar terwujud maslahat umat Islam dari tugas yang agung ini dan agar membawa peranan yang positif dalam menyebar-kan kebaikan di masyarakat sebagaimana imam pertama umat Islam Rasululloh sholallahu ‘alaihi wa sallam.

Adapun diantara sifat-sifat yang harus dipenuhi oleh imam masjid/mushalla antara lain:

  1. Seorang imam memiliki hafalan yang cukup dari Al-Qur’an, dan benar bacaannya. Apabila hafal Al-Qur’an seluruhnya maka itu lebih sempurna dan lebih bagus, karena bacaan Al-Qur’an yang dibaca waktu-waktu shalat manfaatnya besar sekali. Sebagaimana dia dapat memberi nasehat kepada makmum atau seseoarang dengan mudah dan sekaligus dapat mengingat-kan mereka tentang hukum-hukum bacaan Al-Qur’an dari ayat-ayat yang dibacanya. Tetapi apabila imam tersebut hanya memiliki hafalan sedikit dari surat-surat yang pendek, maka terhalanglah orang-orang yang shalatnya di belakangnya untuk mendapatkan kebaikan yang banyak. Pentingnya sifat ini dijelaskan sabda Rasululloh sholallahu ‘alaihi wa sallam yang artinya: “(Agar) mengimami suatu kaum yang paling banyak bacaan Al-Qur’an dari mereka.” (HR. Muslim).

    Di samping seorang imam harus hafalan Al Qur’annya banyak, dia juga harus memahami sunnah Rasul secara khusus, yang berhubungan dengan hukum-hukum thoharoh dan shalat. Terutama hal tersebut dikuatkan dengan sabda Rasululloh yang artinya: “Apabila mereka sama dalam bacaan (hafalan) maka dahulukan dari mereka yang paling faham dengan sunnah”. (HR. Ahmad)

    Mengapa mengetahui sunnah juga menjadi sifat dari seorang imam? Karena shalat mempunyai syarat-syarat dan rukun-rukun, hal-hal yang wajib, sunnah-sunnah dan hal-hal yang membatalkannya, yang mesti harus di fahami dan dimengerti oleh seorang imam agar ia betul-betul melakukan tugasnya dengan benar sesuai dengan Al Qur’an dan Sunnah. Bila seorang imam tidak memahami perkara-perkara ini, yang terjadi mungkin dia akan melakuan sesuatu ibadah tanpa ilmu atau ia jatuh dalam perbuatan dosa, semoga Allah jauhkan kita dari perbuatan itu. Untuk itu seorang imam harus membekali diri dengan ilmu agar dapat memimpin shalat dengan benar dan sempurna dan mendapat pahala dan selamat dari dosa. 

  2. Bersuara bagus dalam membaca Al-Qur’an dengan harapan agar dapat memberi bekas bagi yang mendengar-nya dan makmum tidak bosan mendengarkannya. Sebagaimana Rasululloh sholallahu ‘alaihi wa sallam senang kepada suara bagus dalam membaca Al Qur’an, Untuk itu Rasululloh sholallahu ‘alaihi wa sallam berkata kepada Abu Musa Al-Asyari rodhiallaahu anhu yang artinya: “Hai Abu Musa sungguh engkau telah diberi seruling dari seruling keluarga Daud (suara bagus)”, dan beliau bersabda: “Allah tidak mende-ngarkan pada sesuatu seperti mendengar-kannya kepada Nabi yang bersuara bagus yang memperindah suaranya dalam bacaan Al-Qur’an seraya menjaharkan-nya”. (HR. Al-Bukhari)

  3. Seorang imam harus beraqidah yang benar, apalagi dia seorang khatib, supaya bisa menjelaskan kepada kaum muslimin dan juga mengetahui aliran-aliran yang bathil untuk dijelaskan kepada mereka apa yang menjadi sarananya agar umat Islam bisa menjauhinya dan terjaga kemurnian aqidahnya. Dan hendaknya imam itu adalah seorang yang mulia, istiqamah, lunak hatinya, shaleh dan bersih hidupnya dan bisa menajaga diri dari perbuatan ma’siat, karena yang demikian itu dapat memudahkannya untuk diterima nasehat dan petunjuknya di masyarakat.

  4. Apabila dia seorang imam masjid Jami’, dia harus mempunyai kemampuan berceramah yang bisa membekas bagi yang mendengarkan, kuat suaranya dan bagus penyampaiannya.

Karena begitu besar peranan imam dalam pengembangan da’wah Islam dan pembinaan umat, maka sudah saatnya para imam masjid atau mushalla untuk membenahi diri dari kekurangannya dan membekali diri dengan ilmu yang cakap agar tugasnya yang mulia bisa membawa kepada kebaikan umat dan agama dan akhirnya mendapat balasan baik disisi Alloh di akhirat kelak. Amin.

No comments yet

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

  • Pos-pos Terbaru

  • Komentar Terbaru

    Setetes Embun di Pernahkah Terpikirkan Atau Lup…
    rosariaindah di Hidup Sehat Cara Rasulull…
    Cara Hidup Sehat Ras… di Hidup Sehat Cara Rasulull…
    Heri Mayong di Penjelasan Kisah Ashabul …
    Mesli Faruk di Mar’ah Dalam Islam
  • Blog Stats

  • Serba Serbi Tautan


    Susu Kambing Etawa Halal -   Tutorial Joomla   KampungBlog.com - Kumpulan Blog-Blog Indonesia
  • Arsip

  • %d blogger menyukai ini: